Catatan KLPI Pekan 12

Scribo Ergu Sum—Aku Menulis, Aku ada (Robert Scholes)

Kelas menulis sudah sampai pekan 12.  Sampai di sini kawankawan sudah harus memulai berpikir ulang. Mau menyoal kembali hal yang dirasa juga perlu; keseriusan.

Keseriusan, kaitannya dengan kelas menulis, saya kira bukan perkara mudah. Tiap minggu meluangkan waktu bersama orangorang yang nyaris sama kadang tidak gampang. Di sana akan banyak kemungkinan, bakal banyak yang bisa terjadi sebagaimana lapisan es di kutub utara mencair akibat global warming. Di situ ikatan perkawanan bisa jadi rentan musabab suatu soal sepele misalkan perhatian yang minim, perlakuan yang berlebihan, atau katakata yang menjemukan, bisa mengubah raut wajah jadi masam.

Makanya di situ butuh asah, asih, dan tentu asuh. Agar semua merasai suatu pola ikatan yang harmonik. Sehingga orangorang akhirnya bisa membangun kesetiaan, tentu bagi keberlangsungan kelas literasi PI.

Begitu juga diakhir pekan harus menyetor karya tulis dengan kemungkinan mendapatkan kritikan, merupakan juga aktifitas yang melelahkan. Menulis, bukan hal mudah di saat dunia lebih mengandalkan halhal instan. Menulis butuh kedalaman dan waktu yang panjang. Menulis membutuhkan daya pikiran dan pengalaman yang mumpuni agar suatu karya layak baca.

Karena itu kawankawan harus punya persediaan energi yang banyak. Biar bagaimana pun tujuan masih panjang, bahkan tak ada terminal pemberhentiaan. Walaupun tujuan selama ini hanya mau menghadirkan penulispenulis handal. Akibatnya hanya ada satu cara biar punya stamina besar; rajin bangun subuh.

Saya kurang yakin apakah memang ada hubungan antara keseriusan dengan bangun di waktu subuh? Tapi, sampai pekan 12, keseriusan itu mesti terwujud di dalam karya kawankawan. Keseriusan yang mau membina diri. Keseriusan memamah berbagai bacaan, mau melibatkan diri di berbagai forum diskusi, dan banyak berlatih menulis. Kalau tiga hal ini disiplin dilakukan, saya harap dari komunitas sederhana kita bisa tumbuh orangorang yang tulisannya bakal ditunggu kedatangannya.

Belakangan cara kita membangun komitmen sebagai penulis pemula ditandai dengan menerbitkan blog pribadi. Hal ini satu kemajuan menyenangkan sekaligus menyakitkan. Blog itu semacam buku harian. Akan membahagiakan jika di situ kawankawan rajin mengisinya dengan berbagai tulisan. Melihatnya dibaca banyak orang pasca diterbitkan. Juga melihatnya dapat membuat orang senang membacanya.

Menulis begitu menyakitkan karena prosesnya sama dengan kelahiran seorang anak. Di situ ada ide yang dikandung, tersedimentasi sekaligus. Akibatnya, tiap tulisan dirasa punya masa kandungan. Kapan dia lahir tergantung lamanya waktu di dalam kandungan. Tulisan sebagaimana takdir sang anak, tak bisa dipaksakan waktu kelahirannya. Akibatnya kita harus bisa bersabar menunggu momen yang baik kala melahirkannya. Dan kesakitan yang paling adalah masa tulisan itu dibiarkan tumbuh, di situlah proses menulis sebetulnya; merawat tubuh tulisan dengan cara melihat kesalinghubungan maksud di dalamnya.

Keseriusan juga ditunjukkan dengan mau banyak membaca karya tulis orang lain. Bagi penulis pemula, membaca karya orang lain penting kala ingin mencari identitas menulis. Melalui cara itu kawankawan akan bersentuhan dengan berbagai jenis tulisan. Akan menemukan berbagai macam bentuk tulisan. Yang salah adalah jika semenjak awal kita mau meniru gaya menulis orang lain. Di satu sisi itu tidak baik karena bisa membunuh sidik jari yang kita punyai. Seperti manusia, tulisan punya kepribadian dan tentu punya nasib masingmasing

***

Saya tak hadir di pekan 12. Makanya tak banyak yang bisa dituliskan di sini. Tapi satu hal yang bisa saya duga, di kelas selalu ada cerita yang bisa dikembangakan menjadi tulisan. Hal itulah yang selama ini dipupuk menjadi tulisan semacam laporan kepada khalayak. Awalnya tak ada kesepakatan apaapa mau menulis catatan tentang kelas tiap akhir pekan. Tak ada aturan yang menganjurkan setiap pekan harus ada tulisan soal apapun yang berkembang di dalam forum menulis PI. Hanya saja, saya merasa sebagai ketua kelas punya tanggung jawab moral merekamnya dalam bentuk tulisan. Saya yakin suatu saat nanti, tulisan tiap akhir pekan itu punya manfaat.

Syahdan, saya  dan juga kawankawan di PI pasti meyakini diktum sederhana yang sering diucapkan; verba volant, scripta manent, apa yang diucapkan menguap bersama angin, ihwal segala yang ditulis kelak abadi.

Bahrul Amsal

Blogger paruh waktu dan ayah dari Banu T. El Baqir. Penulis buku "Jejak Dunia yang Retak" (2012).

Artikel yang Direkomendasikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *