Hidup Penuh Insecure, Hidup Bukan untuk Memenuhi Ekspektasi Orang Lain, Bukan?  

Pernah dengar kalimat toxic?  “Sekarang gendutan yah?” Dan, “Muka sama tangan kamu warnanya beda deh.” “Makanya perbaiki diri supaya cepat nikah,” atau “Kapan sarjana, yang lain sudah kerja.”

Logikanya, rentetan kata tersebut hanyalah penggalan kalimat biasa. Bagi sekelompok orang ada yang menjadikannya jokes dalam circle pertemanan mereka. Namun, tak jarang terdengar memuakkan, jika diucap berulang-ulang dengan nada ejekan.

Kiwari ini, kian banyak manusia ringan bicara tanpa menyaring, menanam luka tapi suka pura-pura lupa. Sering juga bersembunyi di balik kata-kata, “Gitu aja baper.” Nahasnya bukan hanya orang-orang luar, bahkan yang terdekat pun tak piawai untuk saling menjaga, diam-diam mematikan karakter.

Hingga akhirnya, seseorang mulai tidak nyaman dengan diri sendiri dan lingkungan. Muncul perasaan tidak aman, cemas, takut, body image negative, bahkan tidak percaya dengan segala potensi diri. Kaum milenial menyebutnya insecure. Narasi yang cukup menarik untuk ditelisik lebih jauh, mengingat beberapa dari kita, belum mampu speak up paling tidak, untuk menjaga perasaan diri sendiri.

Perasaan seperti ini bukan tanpa alasan, agaknya perlu untuk mendedah beberapa perspektif umum, sebab munculnya perasaan insecure. Yang pertama perlakuan overprotective. Biasanya dilakukan orang terdekat, pasangan dan orangtua. Adanya perasaan cemas berlebihan, hingga insting untuk melindungi terlalu besar. Kita sama-sama sepakat bahwa, sesuatu yang berlebihan juga tidaklah baik. Sebab, setiap manusia berhak maju dengan caranya sendiri.

Kedua, perlakuan membanding-bandingkan. Statement ini sepertinya didukung penuh oleh standar menarik dan kecantikan, yang dibuat-buat masyarakat secara umum. Semakin putih semakin cantik, six-pack lebih menawan katanya, yang kurus dituntut berisi, yang gemuk kudu diet ketat. Masyarakat seperti lupa bahwa Nusantara terdiri dari berbagai etnis, warna kulit dan struktur wajah yang beragam. Selain itu, media pun menaruh pengaruh besar, terhadap standar kecantikan dengan memperadakan kontes dan kampanye kecantikan. Secara tidak langsung mendoktrin persepsi orang-orang untuk menjadi sama sesuai standar mereka.

Ketiga, trauma masa lalu. Barangkali ini bisa dijadikan jawaban, untuk keluarga dari antah-berantah yang kerap bertanya seputar pernikahan dan asmara, sebab ada yang lebih berat dari persiapan menuju akad. Ada orang yang terkurung jiwanya bersama masa lalu, ragu-ragu menapaki hidup. Ada pula yang enggan menaruh hati, karena takut dikhianati (lagi). Ada yang ragu berkomitmen karena trauma kekerasan dalam rumah, ada pula yang berakhir putus asa meraih harap. Sebagian dari kita menganggap bahwa pengalaman adalah guru, sisanya adalah mereka yang terus melatih diri, lepas dari bayangan masa lalu.

Keempat, kegagalan. Gagal adalah momok yang menakutkan bagi sebagian orang, ditengah usaha dan kerja keras, kadang kita harus diperhadapkan dengan ketidak berhasilan. Seperti penolakan lamaran pekerjaan dan penolakan-penolakan yang lain, berbuntut pada tingginya kecemasan. Cemas tidak mampu memperbaiki ekonomi keluarga, takut mencoba kembali, takut dianggap tidak berguna.

Kelima, overthinking, berpikir berlebihan. Pada dasarnya manusia memang tidak pernah puas. Tak salah, yang keliru ketika kita memaksakan keterbatasan, untuk memenuhi standar  kepuasan orang lain.

Keenam, perfeksionis. Menuntut kesempurnaan terhadap diri, untuk mencapai titik terbaik dalam hidup akan menjadi boomerang bagi diri sendiri. Seseorang dengan sifat perfeksionis, adalah mereka yang enggan menerima kegagalan dan seringkali bertengkar dengan diri sendiri, jika hasil yang didapatkan tidak berbanding sesuai harapan.

Terakhir, rasa takut untuk bersosialisasi, sebab terlalu cemas dianggap berbeda dengan orang sekitar. Perasaan tidak aman sebetulnya adalah hal yang wajar, namun berada pada posisi yang sama dalam waktu yang lama, tidak akan membawa kita kemana-mana.

Nihil manusia yang hidup bersahabat dengan keadaan baik-baik saja sepanjang waktu. Saya pun tak lepas dari insecurities, bahkan untuk bisa speak up lewat tulisan ini, cukup berat. Sangkala, sehabis beres tanggung jawab saya, mengabdi diri pada masyarakat. Saya kembali ke kampus, dengan keadaan kulit lebih gelap dan kusam dari biasanya. Segala gurau perihal warna kulit tidak pernah saya ambil pusing, sebab begitulah nyatanya. Hitung-hitung menyenangkan orang lain sembari bercanda, dengan membalas ucapan “Iya dong, eksotis.” Namun kali ini berbeda, terlalu naïf untuk mengatakan ini menyenangkan. Teguran demi teguran berkawan gelak tawa, ingin rasanya berlalu dari hadapan mereka, sesegera mungkin. Tetapi, menjaga perasaan mereka agaknya lebih penting, tinimbang menunjukkan ketidakpuasan hati, atas perlakuan kurang mengenakkan saat itu.

Sedikit menghela nafas dan menguatkan diri, kulit yang semakin menggelap selepas KKN itu wajar, namanya saja “Kuliah Kerja Nyata” bukan “Kuliah Kerja Nyantai.” Barangkali mereka peduli, caranya saja yang sedikit keliru. Saya yakin, ketika kita tidak bisa mengubah orang lain dalam melihat kita, maka kitalah yang harus mengubah cara kita memandang orang lain. Perasaan insecure memang tidak bisa hilang sewaktu-waktu, kuncinya adalah tetap berpikir positif dan selalu mencintai diri sendiri.

Terakhir, senyatanya tidak ada yang salah dari sebuah kritikan, asal paham situasi dan kondisi mental seseorang. Bukan hal yang sulit ketika kalimat tanya “Kapan sarjana, yang lain sudah kerja?” Diganti dengan “Semangat yah, proses setiap orang berbeda. Sarjana bukan tentang siapa yang paling cepat, tetapi siapa yang mampu menjadi manusia setelahnya.” Berhenti menegur fisik dengan nada mengejek, jangan sampai buah dari ucapan kita, menjadi alasan, seseorang menghalalkan segala upaya di luar keterbatasan. Berhenti menjadi kendali pada setiap pilihan hidup seseorang, jika biayanya tidak Anda tanggung. Lagi pula kita hidup bukan untuk memenuhi ekspektasi orang lain, bukan?

Sumber gambar: dictio.id

The following two tabs change content below.

Astiwi Ahmad

Astiwi Ahmad, lahir di Bantaeng, 17 Oktober 1996. Aktif di lembaga Masyarakat, Karangtaruna Pangngadakkang Desa Biangloe, Kecamatan Pajukukang, Kabupaten Bantaeng. Guru Pendidikan Sosiologi/Pendidikan Sejarah di SMAN 4 Bantaeng. Peserta kelas menulis Rumah Baca Panrita Nurung.

Latest posts by Astiwi Ahmad (see all)

Astiwi Ahmad

Astiwi Ahmad, lahir di Bantaeng, 17 Oktober 1996. Aktif di lembaga Masyarakat, Karangtaruna Pangngadakkang Desa Biangloe, Kecamatan Pajukukang, Kabupaten Bantaeng. Guru Pendidikan Sosiologi/Pendidikan Sejarah di SMAN 4 Bantaeng. Peserta kelas menulis Rumah Baca Panrita Nurung.

Artikel yang Direkomendasikan

2 Komentar

  1. Keren. Berangkat dari tulisan ini bisalah jadi bahan motivasi Pada Diri Sendiri.

  2. Mantap kawan ku, tata cara penulisan nya rapi dan mudah di mengerti. Saya pun pernah mengalami hal-hal yang seperti ini. Terimakasih atas wejangannya, terus berkarya dalam tulisan, tebarkan semangat” positif . Sukses selalu kawan ku.

    Oh iya dan statement penutup yang juga menjadi solusi nya. Sedikit tambahan, kalau yang saya amati bahwa beberapa orang yang terkurung dalam lingkaran masalah ini butuh dorongan dari lingkungan sekitar nya. Bahwa bukan sekedar mencintai diri sendiri akan tetapi ada sosok berperan besar dibelakang kita. Dasarnya Peran Lingkungan sangat penting. Kira-kira seperti itu. Sekali lagi terimakasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *