Semua tulisan dari Ahmad Shadra

Penjual buku. Pegiat filsafat. Aktif membuka kelas kajian filsafat. Mulai aktif sebagai pegiat literasi di Paradigma Institute Makassar. Menyukai diskusi, membaca dan olahraga.

Mengenal, Awal Cinta (Bag-4)

Lihat juga:

Mengenal, Awal Cinta (Bag-1)

Mengenal, Awal Cinta (Bag-2)

Mengenal, Awal Cinta (Bag-3)

***

Di tulisan saya sebelumnya, telah kita ketahui bahwa subyek filsafat adalah wujud (ada) mutlak atau wujud sebagaimana wujud itu sendiri. Konsep—pahaman—wujud adalah sesuatu yang paling badihi yang diabstraksikan benak manusia dari seluruh keberadaan. Ke-badihi-annya adalah bukti ia tidak membutuhkan definisi.[i] Konsep wujud adalah sesuatu yang dipahami setiap manusia secara huduri.[ii]

Dalam diskursus filsafat “Islam”, terdapat prinsip utama yang sejak awal mesti kita tegaskan. Yaitu antara pahaman (konsep) wujud dan realitas wujud. Struktur filsafat tidak akan dapat dipahami dengan benar, jika seseorang tidak menangkap secara jelas signifikansi pembedaan antara keduanya. Sebab apa yang disebut sebagai pahaman wujud, jelas bukanlah wujud itu sendiri. Wujud bukan pula realitas yang terlahir dari sebuah pahaman. Sebaliknya, suatu pahaman lahir dari adanya wujud itu sendiri.[iii] read more

Mengenal, Awal Cinta (Bag-3)

Sebagaimana dijanjikan dalam tulisan sebelumnya, pada kesempatan kali ini, akan diurai beberapa tema dasar dalam filsafat. Namun, harus diingat baik-baik bahwa kata “ada”—yang banyak digunakan pada dua bagian tulisan sebelumnya— bukanlah kata yang tepat untuk menerjemahkan kata “wujud” dalam bahasa filsafat.[i] Adalah kenyataan bahwa kata “wujud” itu sendiri mensyaratkan kesadaran dan persepsi. Namun, saat ini bukanlah waktu yang tepat mendiskusikannya. Mudah-mudahan lain kesempatan, persoalan ini akan diurai dengan baik. read more

Mengenal, Awal Cinta (Bag-2)

Sebagaimana janji pada tulisan sebelumnya, untuk dapat melanjutkan tulisan bagian kedua ini, besar harapan saya untuk dapat menyampaikannya dalam bahasa sederhana, berusaha agar tidak terkesan abstrak dan rumit, seperti penulisan filsafat pada umumnya. Dengan bermodalkan referensi yang terbatas, serta memetik pelajaran dari hasil pengalaman-pengalaman mengajar ataupun diajar. Dari semua itu, bagian kedua tulisan ini, banyak mengambil inspirasi dari tiga pola di atas.

Sebelumnya telah disampaikan bahwa kesulitan dalam memahami kajian filosofi, disebabkan oleh pola yang terbiasa dengan berpikir parsial, batasan dan empirik. Di sini, perlu saya sampaikan, bahwa berpikir parsial ataupun empirik tidak berati bermakna salah, itu sah-sah saja. Bahkan dalam konteks tertentu, cara berpikir parsial sangatlah dibutuhkan. Sebagai contoh, dalam menetapkan suatu hukum, dalam konteks ini, hal-hal yang bersifat parsial atau partikular menjadi pokok yang mesti diperhatikan. read more

Mengenal, Awal Cinta (Bag-1)

Ada banyak persoalan rumit dalam hidup ini. Satu di antaranya adalah ketika kita dituntut berpikir sebelum berbuat, di saat yang sama, keinginan memaksa segera melakukan tindakan. Kerumitan-kerumitan ini, kadang membuat sebagian orang tak berdaya olehnya. Saya misalnya, untuk mengikat ide dalam tulisan ini saja, bukan main rumitnya. Saya mesti bolak-balik buku, mengganti bacaan satu dengan lainnya. Tidak sampai di situ, saya pun harus berusaha memahami dengan baik, menyimpulkan sendiri, mengurai sendiri, dan seterusnya. Betul-betul butuh sebuah kesabaran, energi dan perenungan yang kuat. read more