Kalaliterasi

(Kelas Literasi Paradigma Institute)

Sumber: DeviantArt

Mal: Spiritualisme Ramadan Abad 21

Siapa menyangka, cikal bakal mal di Indonesia ditandai dengan menggunakan nama dari seorang perempuan bernama Sarinah? Begitulah, gedung perbelanjaan yang berdiri di jalan Thamrin Jakarta Pusat itu, diberi nama oleh Soekarno untuk mengenang ibu pengasuh di masa kecilnya.

Siapa pula menduga, Sarinah yang resmi dibuka 15 Agustus 1966, adalah pusat perbelanjaan yang kala itu, dibangun dengan spirit nasionalisme? Semenjak dibangun, Sarinah sudah dirancang sebagai media dan alat distribusi barang-barang ke masyarakat luas.  Sarinah dibangun untuk menstabilisasi struktur perekonomian Indonesia.

Juga siapa yang tahu jika Sarinah didirikan dari harta rampasan perang Jepang? Dibangun dengan diarsitekturi seorang berkewarganegaraan Denmark, Abel Sorensen? Juga Sorensen pula, yang merancang Hotel Indonesia, hotel berbintang pertama di Indonesia untuk menyambut Asian Games IV tahun 1962.

Syahdan, Sarinah hanyalah satu dari mal-mal besar yang sekarang berdiri. Sampai tahun 2012, di Indonesia sudah ada 240  mal berdiri. Berdasarkan Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) semenjak tahun 2014, tercatat  250 mal beroperasi di Indonesia. Jumlah ini lebih besar dibandingkan Hong Kong yang hanya sebanyak 200 mal.

Bisa dibayangkan, akhir-akhir ini, mal yang sekarang berjibun itu menjadi centrum perbelanjaan yang tak pernah berhenti mendaur keuangan masyarakat. Di kotakota besar, mal adalah bangunan yang yang tak pernah kosong beroperasi. Apalagi jelang ramadan tiba, mal adalah satu-satunya tempat yang paling ramai dibandingkan tempat-tempat peribadatan.

Memang paradoks, kala awal dan akhir ramadan, spiritualitas yang digenjot selama sebulan penuh berbanding terbalik dengan spiritualitas abad modern: agama konsumerisme.

Konsumerisme memang bukan lagi sekadar praktik manusia mencari nilai guna barang-barang. Konsumerisme abad 21 adalah praktik kebudayaan yang menandai perlunya identitas kelas, gaya hidup, dan status sosial tertentu. Di titik ini, kosumerisme adalah penanda baru soal suatu gaya hidup. Suatu cara manusia berekspresi untuk bersentuhan langsung dengan makna-makna di balik produk-produk yang diperjualbelikan. Cara manusia menemukan kebahagiaan. Itu sebab, konsumerisme adalah agama baru itu sendiri.

Sebagaimana agama, konsumerisme juga dipandang sebagai fenomena tak sadar. Melalui cara ini, orang-orang mengkonsumsi barang-barang tiada lain merupakan dorongan bawah sadar yang merangsang batin primordial manusia: hasrat. Seperti agama, konsumerisme mampu menggerakkan manusia melampaui ukuran rasionalitas demi suatu pencapaian transrasional. Itu sebab, dorongan-primordial berdasarkan hasrat berbelanja inilah, mampu mengubah watak manusia menjadi konsumeris.

Akhir ramadan, kota Makassar adalah kota yang sibuk. Mal-mal kian menyedot pengunjung. Jamak ditemukan praktik jual beli menjadi ritual konsumerisme. Banyak barang berpindah tangan. Dan uang begitu cepat raib berpindah kantung. Juga masjid-masjid menjadi ramai kembali. 10 hari ramadan orang-orang menghabiskan waktu di bawah kubah. Berzikir dan mekhatamkan al Qur’an. Memperkuat ibadah kala ramadan mencapai penghabisan. Nampaknya, ibadah dan konsumerisme merupakan dua “agama” yang berjalan beriringan.

Tapi siapa bakal menolak, jika puasa hanya menjadi ibadah yang maskulin. Yakni motif beribadah yang berubah agresif, tangkas, dan dominan. Orang-orang berperilaku agresif bersamaan dengan perilaku konsumtif, membeli segala. Orang bergerak tangkas dan cepat menyambangi areal pusat perbelanjaan. Dan, orang-orang begitu dominan ditemukan bergerombol menghabiskan uang bertukar segala barang.

Akibatnya, puasa sekadar menjadi alat yang sublimatif. Spiritualitas agama ditransformasikan menjadi sikap agama konsumtif. Motif menahan hasrat akhirnya meledak kala malam menjelang. Puasa hanya ibadah siang hari untuk digantikan saat tenaga mulai cukup kala malam datang menggenapi menjajaki pusat perbelanjaan.

Sebelumnya, pusat belanja yang dibangun Soekarno diberi nama Sarinah untuk menjadi simbol kesabaran yang ditemukan dari sosok yang mengasuhnya. Menggunakan dana rampasan perang Jepang untuk menunjukkan kedaulatan ekonomi. Dari dua hal ini, kesabaran dan nasionalisme adalah motivasi awal untuk mendasari praktik perekonomian bangsa Indonesia.

Namun, sekarang mal adalah cagar budaya transinternasional masyarakat modern yang menampung hasrat berbelanja berlebihan. Di sana ditemukan produk-produk luar negeri yang bikin silau mata. Merk-merk terkenal berlabel internasional begitu gampang dibeli dengan iming-iming perbaikan status kelas sosial. Tanpa kesabaran dan sikap kesederhanaan, orang-orang menjadi agresif meninggalkan spiritualitas puasa yang mengajarkan bagaimana hasrat dikontrol demi pencapaian manusia yang mulia.

Malang, pusat perbelanjaan seperti Sarinah—yang mempelopori kehadiran mal, dan pusat perbelanjaan lainnya, sekarang bukan ditunjukkan untuk mendistribusikan kebutuhan sandang pangan masyarakat dengan cara merata. Mal justru –apalagi di bulan ramadan adalah ruang yang membelah masyarakat menjadi dua golongan yang tersegregasi secara ekonomi. Sehingga tak bisa disangkal, pusat perbelanjaan sekarang adalah representasi gaya hidup mewah yang jauh dari tuntutan agama untuk berbagi.

Akhirnya, mal adalah mal, dan ramadan adalah ramadan. Konsumerisme begitu mencolok di tengah hasrat yang meluap-luap. Dan lagi-lagi mal tak sedikit pun tersentuh efek spiritualitas berpuasa. Bisakah anda bayangkan, 250 mal yang tersebar di Indonesia, saat ini sedang ramai berlangsung suatu ibadat baru, agama konsumerisme? Sementara banyak pula golongan masyarakat miskin yang tak terjamah sama sekali dari sedekah kaum kaya?

Dimuat di kolom Opini harian Fajar, 4 Juli 2016

The following two tabs change content below.
Blogger paruh waktu dan ayah dari Banu T. El Baqir. Penulis buku "Jejak Dunia yang Retak" (2012).