Semua tulisan dari Jinan Lahfah

Perempuan yang suka menulis bebas dan mengagumi karya sastra. Domisili di Kabupaten Bantaeng. Jika ingin merekomendasikan bacaan, boleh menyapanya di instagram atau twitter dengan user yang sama @Ljinanlahfah.

Generasi Alpha, Generasi Alpa

Menilik waktu beberapa tahun lalu, kurang lebih 10–15  tahun. Mata kita masih dihiasi, pemandangan asri, dari tingkah laku konyol anak-anak yang sedang menikmati gurauan, ataupun sedang asyik bermain dengan sesamanya. Permainan yang berasal dari alam, misalnya pistol bambu dengan peluru tanaman. Indah sekali zaman itu, anak-anak yang berteman dengan alam.

Ketika masjid-masjid, mulai memperdengarkan lantunan ayat-ayat suci-Nya, beberapa anak mulai menghentikan permainannya. Namun, ada pula yang akan lari terbirit-birit, ketika azan magrib berkumandang –anak-anak yang terlalu asyik bermain– aturan orang tua zaman dahulu, tabu bagi anak-anak berkeliaran di luar rumah ketika azan maghrib menyapa matahari yang sudah kembali di peraduannya.

Menyesap secangkir teh di beranda rumah, kala senja mulai menampakkan eksistensinya di ufuk barat, bersanding dengan hiasan duniawi yang menghanyutkan pandangan. Anak-anak perempuan yang sedang bermain engklek. Ada yang tertawa bahagia penuh kebanggaan, saat batu yang dilemparkan mendarat tepat di tujuan, namun ada pula yang merengut kesal karena kegagalannya. Mirip hidup orang dewasa yang sedang memperjuangkan kehidupan. Anak laki-laki di sebelahnya sedang asyik bermain kelereng, ekspresi mereka tak jauh berbeda dengan anak-anak perempuan, ada yang menang dan ada yang kalah.

Sang bulan telah menggantikan peran penguasa cahaya, semilir sang bayu mulai menembus rusuk, malam telah tiba. Ketika keluarga sedang bercengkrama, selepas santap malam. Beberapa anak bercerita permainannya di sore hari kepada ibu dan ayahnya. Ada yang mengeluh sedih tentang kekalahannya dan ada pula menggebu-gebu bercerita tentang kemenangannya. Orang tua mendengarkan dengan senang petumbuhan sang anak, itulah salah satu hubungan antara orang tua dan anak. Sebuah hubungan yang tak dapat dinilai dengan rupiah. Begitulah hubungan anak dan orang tua sebelum teknologi merajalela di generasi alpha.

Berdasarkan Wikipedia, setelah Perang Dunia II, generasi manusia dibagi enam istilah karena karakter yang dimiliki. Generasi era depresi, generasi baby boomer, generasi X, generasi milenial atau Y, generasi Z, dan generasi alpha. Generasi yang lahir tahun 2013 hingga sekarang disebut dengan istilah generasi alpha. Karakternya, menyukai gadget dan kecenderungan hidup lebih mahal.

Bejibuntanya kata apa mulai menari, dalam benak orang-orang yang memperhatikan perkembangan zaman anak-anak. Apa yang terjadi hari ini? Cerita apa yang dilontarkan, anak-anak generasi alpha kepada orang tuanya? Apakah cerita itu menarik didengarkan orang tua, atau paling tidak, apakah mereka paham? Apa yang dikeluhkan sang buah hati kepada orang tuanya? Apakah hubungan orang tua dan anak sekarang seindah zaman dulu? Mari kita memindai kehidupan generasi alpha, bergelut dengan gadget dan teknologi. Bisa digunakan oleh anak-anak yang masih belum bisa mengeja abjad, atau bahkan yang belum mampu berbicara fasih.

Anak-anak generasi alpha sangat asyik dengan gadget, banyak di antaranya yang bahkan tergolong maniak. Hal yang paling banyak diminati adalah games online. Istilah mabar banyak digaungkan, oleh anak-anak ketika ingin bermain dengan rekannya, “kuy mabar.” Sedikit seperti itu, teriakan anak-anak generasi alpha, baik itu secara langsung maupun melalui pesan singkat. Berbeda dengan generasi pendahulunya, ketika mengajak teman bermain akan mengunjungi rumahnya, “Tanteee, ada Budi? Budiii ayo main.” Anak-anak polos yang hanya tahu bermain.

Tidak ada yang bermasalah dengan permainan online, hanya saja pengguna yang tak paham mengindahkannya. Permainan online lebih modern, hal yang tak banyak bisa diceritakan, kepada orang tua generasi milenial atau bahkan pendahulunya, cukup banyak tak paham tentang teknologi atau games online. Sangat disayangkan, hubungan orang tua dan anak, mulai terkikis oleh jarak dan perbedaan perkembangan teknologi. Tak ada lagi cerita bermain sore, anak-anak kecil selepas santap malam. Anak-anak kembali disibukkan dengan gadget, media sosial, dan games online. Kemana perginya hubungaan orang tua dan anak? Itu telah digadaikan dengan keasyikan teknologi. Generasi alpha, alpa dalam intimnya keluarga.

Anak-anak generasi sekarang, kerap kali mengeluh ke orang tuanya bukan tentang kegagalan ataupun kemenangan yang dipahami orang tua, mereka mengeluh tentang kuota yang mulai menipis atau bahkan habis. Beberapa meminta dibelikan emot berbayar atau skin dalam permainan. Semua tentang uang. Seperti kejadian yang viral beberapa waktu lalu, seorang anak membeli voucher games online di Indomaret sebesar 800 ribu hingga orang tua sang anak memarahi kasir Indomaret. Mahal sekali permainan anak generasi alpha.

Mainan generasi sebelumnya, hanya meminta kepada ayah dibuatkan, pohon bambu di belakang rumah bahannya atau, botol-botol plastik bekas oli motor ayah, disulap menjadi mobil-mobilan. Lagi dan lagi orang tua tak memahami permainan anak generasi alpha.

Ada yang lebih menyedihkan dari semua hal sebelumnya. Etiket yang digadaikan. Kala itu, sang Surya bertahta di batas cakrawala, dengan semburat jingga keberaniannya. Sekumpulan anak-anak berusia berkisar antara 4–8 tahun, sedang asyik bercengkrama dengan gadget yang menampilkan permainan online. Mereka asyik dan larut dalam permainan, tiba-tiba seorang anak berteriak memaki ke temannya, “Jancuk!”. Wow. Semudah itu kata kasar makian, terlontar dari seorang anak, yang belum tahu membaca kata, apalagi paham dengan makna kata yang dilontarkan. Ketika bertanya kepada anak itu, tentang arti kata yang diteriakkan sebelumnya, dengan santai dan ringannya bagaikan angin lalu dia menjawab. Tidak tahu. Katanya, itu dilontarkan orang-orang dalam permainan, ketika kesal teman kalah. Miris sekali jawaban generasi alpha yang berteknologi.

Anak-anak zaman dahulu, berteriak “sial” saja kepada teman bermain, takutnya sudah sampai ke lapisan langit ke tujuh. Ketika kata itu diteriakkan, lantas orang tua mendengarnya, maka selamat. Sapu ijuk akan mencium betismu. Hingga kakimu lupa cara untuk berlari beberapa hari ke depannya.

Melihat karakter generasi alpha yang tidak memperhatikan hubungan dengan orang tua, tidak mengindahkan etika, dan lalai dalam menyikapi teknologi. Apakah presiden pertama Soekarno masih bisa berteriak lantang, meminta 10 pemuda untuk mengguncangkan dunia?

Malam Hati dan Puisi Lainnya

Marga Berpeti

Suara tak kenal rupa

Bergema pada tiap tutur sapa

Namun mengusik tak apa

Hanya saja jangan berharap menyapa

Tak pernah kita meski kata berjumpa

Ketika kau tanamkan kenangan hampa

Sebut saja cerita kesakitan

Untuk tajamnya cacian

Meski abai adalah keinginan

Namun tuli tak kau sandangkan

Hanya gelar kau patrikan

Melekat bagai marga penolakan

Ketika rasa menyapa hati

Harapan terima tak lupa membuntuti

Namun sirna pada tatapan melucuti

Bahkan cinta tak berarti

Ketika rumah menggenggam belati

Untuk marga yang melekati

Dengar! Untuk kau yang menghadirkanku

Bolehlah kau siapkan petiku!

***

Pelayatmu

Mereka datang menyapa lelapmu

Seakan kau mengundangnya bertamu

Bertutur lembut, berbelas kasih

Padahal kau tak butuh

Kami saja yang meratapi

Kau acuhkan dan menyepi

Seolah senyum dan diam, menjamu

Terbujur kaku pilihanmu

***

Penjaja Nasi Santan

Keroncong panci memenuhi petak kecil

Bersautan bersama kokok ayam memanggil

Serta raungan pemilik kegelapan, berhasil

Jarum jam masih di sepertiga malam

Sosok ringkih sedang sibuk bersemayam

Di istana dapurnya mendekam

Harum bumbu memenuhi indra

Nasib penjaja nasi santan berbicara

Sekali lagi akan mengulang cerita

Fajar kembali menunggu berita

***

Bukan untuk Peduli

Kupejamkan mata dalam kegelapan

Meresapi dalamnya dingin malam merasukku

Saat mata buta, izinkan hati melihat

Logika benci keadaan namun jiwa tak menentang

Memaksakan senja saat hujan menyapa sore

Layaknya pengharapan tak kenal kenyataan

Berpikir salah pada sang mega

Nyatanya matahari turut andil meramaikan

Meneriakkan nama menjadi petaka

Lupa ada gema dalam ruang tak bercela

Menari tertawa dalam lekukan

Memaksa kerja setiap bagian tak bersalah

***

Dua Sisi Jalan

Terik sedang menguasai bentala

Kau duduk di batas jalan

Kurangmu kau jadikan perhatian

Seakan lemah bertumpuk pada jiwa

Matamu sayu yang disayukan

Rupamu sedang bertopeng kemalasan

Sedihmu tak lagi mampu digambarkan

Apatahlagi pikirmu yang melucutkan

Aku terpaku pada sisi terabaikan

Tubuh renta memikul perjuangan

Bulir lelah menyentuh sudut penglihatan

Sedang langkah tertatih masih berangan

Di manakah asa menemui tuannya?

Hadapku pada sisi permintaan

Bukan menarik keinginan

Hanya perih aku tujukan

Mengapa jalan aku di sepanjang kepedihan?

Telapak putih yang memalukan

***

Penikmat Baru

Tiap aku bersandang ke rumahmu

Kau suguhkan secangkir kopi hangat

Tapi mengapa?

Tak kau suguhkan pula

Senyum hangatmu yang meneduhkan rasa

Mungkinkah kau terpikat penikmat baru?

Bolehlah kau kenalkan padaku

Sang perebut cangkirku

***

Penarik Jalan

Kotak persegi beranyam bambu lusuh

Berjalan namun tak berkaki

Geraknya dari dia yang berpeluh

Tak luput pula langkah kecil mengikuti

Rongsokan yang tak tersyukuri

Menemani senyum bahagia sang dewi

Indahnya tidak pada paras biasa indurasmi

Namun pandangan yang mempermalukan keluh

***

Kemana Janjimu?

Ada nama pada secarik kertas lusuh

Berteman foto yang mulai memudar

Meramu kenangan menjadi luka

Bak racun berbingkai keindahan

Kata hanya sekadar pelipur lara

Es krim cokelat tak lagi semanis dulu

Lagu telah berubah menjadi tangis

Ketika gemuruh menggertak kejam

Langkahku tak seteguh pertemuan

Ku ketuk daun pintu cerita berasal

Namun yang ku temukan adalah undangan

***

IJABMU

Bintang tak menampakkan keindahannya

ketika hati sedang memanjakan perih

Sang bayupun bergerak sayu

seolah tahu lelah milik jiwa

Pohon berdaun kenangan

tak lagi sekokoh kesombongan

Janji tinggallah kata tak bernyawa

Bagaimana mungkin?

Teriknya sang penguasa siang

saksi bisu ijabmu

hanya saja,

tak kau peruntukkan untukku

Ketika rasa ku tempatkan

bertahta pada hati

Masihkah aku dapat pergi?

Cukup dengan utuh

***

Malam Hati

Mata nyalang memandang kesunyian

Jangan cari bintang yang enggan mempesona

Apatah lagi bulan yang bersembunyi

melenyapkan sinar megahnya

Kegelapan satu-satunya menemani

Layaknya hati yang sendiri

Berteman luka pada kepergian

Bersama cinta diatas nyaman

***

Kemelut Masa

Lembayung lagi meninggalkan cakrawala

Buih telah ribuan menyapa

Bak menenggelamkan sebagian cerita

Sedang jiwa dipenghujung asa

Langkah kaki melemahkan penungguan

Waktu mulai memupus pijakan

Namun bayangan bahkan tak menunjuk kehadiran

Bagai camar yang meninggalkan

Tak perlu menyebutnya

Tahta hati masih tetap meraja

Namun pertanyaan baik menghampiri rumah

Mengiringi kosakata teramat indah

Bagaimana aku menjawab?